Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs SABDA Space Teens

Loading

Jangan Cari Kesalahan Orang

Arie Gandhi Yahya Rantetandung's picture

 

Jangan Cari Kesalahan Orang

 

Bacaan: Matius 7:1-5  Laughing

Mengapakah engkau melihat selumbar di mata saudaramu, sedangkan balok di dalam matamu ...

- Matius 7:3

 

Sebuah puisi menulis seperti ini : Jangan mencari kesalahan orang yang timpang Atau tersandung-sandung di sepanjang jalan kehidupan, Kecuali engkau sudah mengenakan sepatu yang dipakainya, Atau menanggung beban yang dipikulnya Mungkin ada paku dalam sepatunya yang melukai kakinya, Meski tersembunyi dari pandanganmu, beban yang ditanggungnya, bila kaupikul di punggungmu, mungkin ‘kan membuatmu tersandung pula. Jangan terlalu keras pada orang yang melakukan kesalahan Atau melempari dia dengan kayu atau batu Kecuali engkau yakin, ya, sangat yakin, Bahwa kau sendiri tak punya kesalahan. *

Saya memiliki kebiasaan buruk, yang hampir semua dari Anda memilikinya juga. Menilai orang lain dengan poin yang sangat rendah. Dengan mudah kita akan berkata, begitu saja tak bisa, tak becus, dasar o’on, bodoh, tolol dan perkataan menyakitkan lainnya. Saat melihat orang lain melakukan kesalahan, dengan mudahnya kita mengetokkan palu layaknya hakim dan menundingnya dengan sinis, tanpa kita pernah mau tahu apa alasannya atau hal-hal apa yang membuat ia melakukan hal itu.

Giliran kita mengalami apa yang ia alami. Atau merasakan apa yang ia rasa. Atau melakukan apa yang ia lakukan. Belum tentu kita bisa melakukannya dengan baik, atau jangan-jangan poin kita justru ada dibawahnya. Lihat saja para penonton bola yang bisanya cuma teriak-teriak dan memaki-maki pemain yang sedikit saja melakukan kesalahan. Sesekali turun ke lapangan dong, dan tunjukkan permainan bola Anda!, demikian saya akan menantangnya.

Tak perlu menilai orang lain, sebab kita tidak pernah tahu seperti apa kita seandainya berada di posisinya. Belajar memahami orang lain jauh lebih baik daripada kita mengecamnya. Kita bukan manusia yang anti kesalahan, lalu mengapa kita begitu mudah mencaci kesalahan orang? Paling tidak kita harus pernah mengalaminya sendiri lebih dulu, barulah kita boleh berkata-kata.

Stop menilai orang lain sebelum kita mengalaminya lebih dulu.

 

DAHSYAT

Arie Gandhi Yahya Rantetandung's picture

DAHSYAT

<- - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -

TUHAN YESUS BAIK

Shalom

LG's picture

hai, salam kenal Arie... Smile

menurutku, memberi nilai pada orang lain adalah hak setiap orang, TAPI... kita harus pintar menyampaikan penilaian kita dengan baik, supaya kita tidak berdosa.

Kita boleh-boleh saja menilai, asal jangan sampai penilaian kita itu menjadi batu sandungan bagi orang yang kita nilai... Daripada menilai yang buruk lalu digembar-gemborkan, mending kita menasehati orang itu, supaya orang itu menjadi orang yang lebih baik Laughing

Gimana? Tongue out

<- - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -

test

memahami

nan4's picture

Untuk memahami orang lain ... sangat susah.
Oleh karena itu, jangan pernah berhenti memahami orang lain.

<- - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -

Disclaimer | Situs ini dibuat oleh Yayasan Lembaga SABDA (YLSA) © 2008-2016 | Buku Tamu | E-mail: webmastersabda.org
Bank BCA Cabang Pasar Legi Solo - No. Rekening: 0790266579 - a.n. Yulia Oeniyati
Laporan Masalah/Saran