Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs SABDA Space Teens

Loading

Apakah Neraka itu Ada?

Jordan's picture

Apakah Neraka itu Ada?

“Apakah neraka itu ada?" pertanyaan ini sering muncul dipikiran kita ketika kita sedang melukakan perbuatan dosa. Lembaga survei di Amerika menyatakan bahwa : 52% orang dewasa yakin bahwa neraka ada; 27% Masih ragu apakah neraka itu benar-benar ada. Kemudian jawaban responden untuk pertanyaan “seperti apakah neraka itu?” 48% percaya bahwa neraka adalah tempat yang benar-benar ada di mana orang-orang menderita siksaan; 46% berkata bahwa neraka lebih merupakan eksistensi dalam keadaan dukacita ketimbang tempat yang benar-benar nyata; dan 6% tidak tahu. Survey lainnya mencatat 76% orang percaya tentang adanya surga, dan hanya 6% percaya adanya neraka. Sebuah pemungutan suara oleh organisasi Gallup pada tahun 1990 melaporkan bahwa 66% dari orang-orang Protestan Amerika dan 57% orang-orang Katolik percaya akan keberadaan neraka.

Hell

Munculnya keraguan dan ketidakpercayaan tentang adanya neraka disebabkan oleh berbagai faktor, yaitu: tidak adanya cukup bukti yang mendukung adanya tempat yang disebut dengan “neraka”. Tidak seorang pun dari manusia pernah mengalami mati, pergi ke neraka dan kemudian hidup lagi dan menulis tentang pengalaman tersebut. Pemahaman seperti ini tentu saja merupakan pemahaman yang berbeda dari apa yang dikatakan oleh Alkitab, yang dengan jelas menunjukkan adanya neraka. Lalu ada juga banyak orang sang salah dalam memahami sifat Allah yang maha pengasih dan mahabaik. Orang-orang ini berkata “jika Tuhan itu pengasih dan baik, Ia tidak akan menciptakan neraka untuk menghukum manusia”. Tampaknya, ini sangat logis menurut pemikiran orang-orang skeptis. Hal ini disebabkan ketidaktahuan tentang satu-satunya Allah yang benar itu.

BERBAGAI PANDANGAN TENTANG NERAKA

Berbicara tentang kasih, kebaikan dan keadilan Allah dalam hubungannya dengan dosa dan kejahatan manusia, yang berakibat pada hukuman kekal di neraka, membawa manusia ke dalam percarian jawaban atas pertanyaan-pertanyaan klasik yang paling banyak ditanyakan dan dikomentari. Beberapa dari pertanyaan itu adalah sebagai berikut: “Bagaimana mungkin Tuhan penuh kasih mengirim seseorang ke neraka? Jika Tuhan itu baik, bagaimana mungkin Dia bisa begitu kejamnya menyiksa manusia di neraka? Bagaimana mungkin Tuhan yang kasih dan baik itu membuat neraka yang mengerikan itu? Tuhan tidak adil apabila menghukum dosa yang sementara itu dengan hukuman kekal?” Inilah adalah empat pertanyaan dari banyak pertanyaan yang telah mengusik banyak orang untuk memberi tanggapan.

Sifat manusia yang ingin mendapatkan jawaban yang pasti dari pertanyaan-pertanyaan di atas, telah menggiring manusia menerima satu atau lebih dari beberapa pandangan berikut ini:

Pertama, pandangan dari Ateisme dan Agnotisme. Ini adalah pandangan yang menolak adanya neraka dengan lebih dulu menolak eksistensi Allah. Pemazmur di zaman dahulu menuliskan “orang bebal berkata dalam hatinya: tidak ada Allah”. Selanjutnya Pemazmur mengatakan “busuk dan jijik perbuatan mereka, tidak ada yang berbuat baik” (Mazmur 14:1). Inilah alasan mengapa manusia menolak eksistensi Allah, manusia ingin melarikan diri dari tanggung jawabnya kepada Allah dengan cara menolak keberadaan Allah yang kepadaNya mereka harus mempertanggung jawabkan perbuatan mereka.

Kedua, pandangan Universalisme. Pandangan ini mengajarkan neraka dan penghukuman kekal tidak sesuai dengan sifat kasih dan kemahakuasaan Tuhan. Pandangan ini mengajarkan bahwa pada akhirnya semua orang akan diselamatkan. Pandangan dari universalisme klasik mengajarkan bahwa orang-orang yang telah hidup dengan tidak bertanggung jawab akan dihukum segera setelah kematian, tetapi tidak seorang pun akan dihukum secara kekal. Dengan kata lain, penghukuman tersebut bersifat sementara sambil menanti datangnya keselamatan. Sedangkan Neo Universalisme mengajarkan bawa semua orang saat ini diselamatkan, meskipun semuanya tidak menyadari hal itu.

Ketiga, pandangan Anihilisme. Pandangan ini mengajarkan bahwa hukuman kekal sebagai pemusnahan akhir. Pandangan ini muncul dalam dua bentuk yaitu imortalisme dan mortalisme. Pandangan imortalisme mengajarkan bahwa manusia pada hakikatnya diciptakan sebagai mahluk yang tidak dapat binasa atau abadi (imortalitas), akan tetapi mereka yang yang terus hidup di dalam dosa akan menjadi tidak kekal dan karena itu akan dianihilisasi atau ditiadakan. Pandangan mortalisme mengajarkan bahwa manusia pada dasarnya diciptakan sebagai mahluk yang tidak kekal atau fana (mortalitas). Mereka yang percaya menerima kekekalan sebagai anugerah dan karenanya akan terus ada secara kekal di dalam kondisi yang penuh berkat setelah kematiannya; sedangkan mereka yang tidak percaya tidak akan menerima anugerah tersebut dan kerenanya akan tetap dalam kondisi tidak kekal (fana), atau dengan kata lain kematian akan menjadikan mereka tidak ada (anihilisasi). Imortalisme dan mortalisme sama-sama mengajarkan anihilisasi (keadaan tidak ada), karenannya menyangkali ajaran tentang hukuman kekal atau neraka.

Keempat, pandangan Konservatif. Pandangan ini mengajarkan bahwa upah dosa karena keberadaan kita sekarang adalah maut (Roma 6:23). Hukuman terakhir yang akan diberikan kepada orang yang tidak selamat yang mengalami kematian pertama adalah kematian kedua (Wahyu 20:14). Pelaksanaan hukuman bagi orang yang tidak percaya sebagai hasil penghakiman di tahta Putih adalah dilemparkannya mereka ke dalam lautan api atau neraka (Wahyu 20:11-15). Lamanya hukuman itu akan selama-lamanya (kekal). Inilah pandangan Alkitabiah dari kaum Injili.

PEMIKIRAN DASAR MENGENAI NERAKA

Sebelum lebih jauh membahas perspektif Alkitab tentang neraka, perlu diperhatikan pemikiran-pemikiran mendasar sebagai berikut:

Pertama, neraka dapat didefinisikan sebagai tempat orang-orang yang hidup tanpa Tuhan dan yang matinya terpisah dari Tuhan untuk selama-lamanya.

Kedua, neraka bukanlah sebuah ilusi melainkan suatu tempat yang nyata. Walaupun tidak ada yang tahu persis letak neraka, hal ini tidak menjadikan neraka sebagai sesuatu yang abstrak, tidak nyata, atau khayalan belaka.

Hell 2

Ketiga, satu-satunya sumber informasi yang benar tentang neraka adalah Tuhan sendiri. Karena Ia adalah satu-satunya Pribadi yang benar secara absolut dan dapat dipercaya. Ia telah menyatakannya melalui Alkitab, dan dengan demikian Alkitab dipandang sebagai kebenaran yang mutlak (absolut). Alkitab memberikan pandangan Tuhan tentang neraka, walau pun Ia tidak memberikan deskripsinya secara lengkap, tetapi fakta-fakta yang ada di Alkitab sudah cukup bagi kita untuk mengerti betapa mengerikannya neraka.

Keempat, pada waktu Tuhan mencipta, semua yang diciptakannya itu baik, bahkan sungguh amat baik (Kejadian 1:12, Kejadian 18,Kejadian 21, Kejadian 25, Kejadian 31). Tidak ada dosa, tidak ada kejahatan, tidak ada rasa sakit, tidak ada kematian, dan tidak ada neraka. Salah satu hal baik yang diciptakan Tuhan adalah bahwa mahkluk ciptaanNya memiliki kebebasan untuk memilih yang baik. Agar mereka benar-benar memiliki pilihan, Allah harus mengijinkan sesuatu yang berbeda dengan yang baik supaya bisa ada pilihan. Karena itu Tuhan mengijinkan para malaikat dan manusia untuk memilih yang baik atau yang tidak baik (jahat). Manusia dan malaikat yang jatuh menggunakan pilihan bebas yang diberikan Allah itu untuk memberontak terhadap Tuhan dan menginginkah hidup yang terpisah dari Tuhan. Dan, satu-satunya tempat yang sudah Tuhan sediakan untuk terpisah dari Dia selama-lamanya adalah neraka.

Kelima, dalam relasi antara Tuhan, manusia, dan neraka, Alkitab menyajikan dua fakta berikut ini. Fakta pertama, bahwa Allah sepenuhnya benar. Paulus menegaskan “...Allah adalah benar, dan semua manusia pembohong, seperti ada tertulis: "Supaya Engkau ternyata benar dalam segala firman-Mu, dan menang, jika Engkau dihakimi." (Roma 3:4). Fakta kedua, bahwa natur (sifat) manusia itu berdosa dan patut mendapatkan hukuman Allah. Paulus menegaskan “seperti ada tertulis: "Tidak ada yang benar, seorang pun tidak. Tidak ada seorang pun yang berakal budi, tidak ada seorang pun yang mencari Allah. Semua orang telah menyeleweng, mereka semua tidak berguna, tidak ada yang berbuat baik, seorang pun tidak” (Roma 3:10-12). Selanjutnya Paulus menegaskan “Sebab upah dosa ialah maut” (Roma 6:23).

PANDANGAN ALKITAB TENTANG NERAKA

Alkitab memberikan pandangan Tuhan tentang neraka, walau pun Ia tidak memberikan deskripsinya secara lengkap, tetapi fakta-fakta yang ada di Alkitab sudah cukup bagi kita untuk mengerti betapa mengerikannya neraka. Karena itu saat mempelajari pandangan Alkitab tentang neraka (biblical view about hell) ini, kita perlu memperhatikan fakta-fakta sebagai berikut.

Fakta 1. Neraka adalah suatu tempat yang benar-benar ada. Neraka bukanlah sebuah ilusi melainkan suatu tempat yang nyata. Walaupun tidak ada yang tahu persis letak neraka, hal ini tidak menjadikan neraka sebagai sesuatu yang abstrak, tidak nyata, atau khayalan belaka. Dua bukti yang mendukung fakta adanya neraka adalah: Pertama, Yesus berbicara dan mengajar tentang neraka. Kedua, adanya kematian manusia menunjukkan bahwa neraka itu ada. Penulis kitab Ibrani mengatakan “Dan sama seperti manusia ditetapkan untuk mati hanya satu kali saja, dan sesudah itu dihakimi” (Ibrani 9:27). Kematian ada sebagai akibat dari dosa (Roma 6:23). Upah yang pantas bagi manusia yang berdosa adalah neraka. Kematian itu nyata, dan setiap orang pasti mati.

Fakta 2. Neraka adalah tempat penghukuman akhir. Sebelum menuju ke neraka atau surga orang-orang yang mati berada ditempat penampungan atau masa antara (intermediate state). Semua orang mati pada masa Perjanjian Lama, baik orang-orang percaya maupun yang tidak percaya, akan pergi ke tempat yang disebut sheol atau hades. Contohnya, Kejadian 37:35; Ayub 14:13; Ayub 17:13; Mazmur 88:4; Yesaya 38:10 menunjukk pada orang-orang percaya yang hidup di masa Perjanjian Lama yang saat mati pergi (turun) menuju hades atau sheol. Sedangkan contoh untuk orang fasik yang tidak percaya yang juga masuk ke hades atau sheol dapat dilihat dari ayat-ayat di dalam Ayub 17:13, Mazmur 31:8; Mazmur 49:15. Sheol atau hades ini bukanlah surga dan bukan juga neraka, tetapi tempat penampungan sementara orang-orang yang telah meninggal. Lokasi dari sheol atau hades ini berada di pusat atau inti bumi (Bilangan 16:33; Efesus 4:9).

Bagaimana dengan Lazarus (yang di pangkuan Abraham) dan orang kaya yang disiksa dalam Lukas 16:22-31 Ada yang beranggapan bahwa “Pangkuan Abraham” adalah surga, sedangkan tempat siksaan orang kaya itu adalah neraka. Hal ini tidak benar! Lazarus dan Abraham bukan berada disurga tetapi di hades atau sheol. Lokasi yang sama dengan orang kaya tersebut. Tetapi mereka dipisahkan oleh “jurang yang dalam” yang mustahil dapat diseberangi (ayat 26). Yang satu disebut “Pangkuan Abraham”, yang lainnya disebut “tempat siksaan atau alam maut” (Ayat 24, 25, 28). Pangkuan Abraham ini disebut juga firdaus. Ketika Yesus mati Ia menuju firdaus bersama-sama dengan pencuri yang disalibkan disebelah kananNya, yang percaya kepadaNya. (Lukas 23:43; Efesus 4:8; 1 Petrus 3:19-20). Setelah kebangkitanNya Ia membawa mereka dan firdaus itu ke surga (di atas).

Lalu, bagaimana keadaan orang-orang mati yang hidup pada masa Perjanjian Baru, yaitu masa setelah kebangkitan Kristus dan masa Gereja? Alkitab menunjukkan bahwa orang-orang percaya pergi ke firdaus dan langsung naik diangkat ke surga (2 Korintus 5:8; 2 Korintus 12:2-4; Filipi 12:30). Sedangkan orang-orang yang tidak percaya tetap pergi ke sheol atau hades, untuk disiksa sambil menunggu kebangkitan kedua, yaitu penghukuman kekal (neraka/gehenna).

Fakta 3. Neraka itu bersifat kekal. Fakta penting berikutnya tentang neraka menurut Alkitab adalah sifat neraka yang kekal atau abadi (Matius 25:26). Hal ini menunjukkan bahwa neraka akan ada selama-lamanya, tanpa akhir atau kekal. Salah satu rujukan paling jelas dalam Perjanjian Baru pada kekekalan hukuman di neraka adalah Wahyu 14:10-11: “maka ia akan minum dari anggur murka Allah, yang disediakan tanpa campuran dalam cawan murka-Nya; dan ia akan disiksa dengan api dan belerang di depan mata malaikat-malaikat kudus dan di depan mata Anak Domba. Maka asap api yang menyiksa mereka itu naik ke atas sampai selama-lamanya, dan siang malam mereka tidak henti-hentinya disiksa, yaitu mereka yang menyembah binatang serta patungnya itu, dan barangsiapa yang telah menerima tanda namanya”. Jadi, neraka adalah satu-satunya tempat selain surga untuk menghabiskan kekekalan, dengan kata lain, hanya ada dua tempat yang dituju setelah kematian, yaitu surga atau neraka. Tidak ada pilihan alternatif! Saat ini keduanya masih merupakan satu-satunya pilihan.

Fakta 4. Neraka pada mulanya disediakan untuk Iblis dan malaikat-malaikat yang jatuh. Neraka pada mulanya diciptakan bukan untuk manusia, tetapi merupakan tempat pembuangan dan hukuman kekal bagi Iblis dan malaikat-malaikat pengikutnya yang bergabung dalam pemberontakan terhadap Tuhan di surga. Yesaya 14:12 menyingkapkan rencana kudeta dan pemberontakan Iblis terhadap Tuhan Sang Pencipta. Iblis memilih untuk menempatkan dirinya sebagai musuh Allah dalam pemberontakannya melawan Allah.

Bagaimana mungkin mahluk ciptaan dapat melawan PenciptaNya? Buktinya, Iblis dan malaikat-malaikat yang menjadi setan-setan gagal dalam pemberontakan melawan Tuhan. Sebagai konsekuensinya, maka Allah menyediakan suatu tempat hukuman yang akan mengingatkan mereka selama-lamanya akan akibat dari pemberontakan rohani mereka. Alkitab mengatakan “Dan Ia akan berkata juga kepada mereka yang di sebelah kiri-Nya: Enyahlah dari hadapan-Ku, hai kamu orang-orang terkutuk, enyahlah ke dalam api yang kekal yang telah sedia untuk Iblis dan malaikat-malaikatnya” (Matius 25:41).

Walau tujuan neraka diciptakan bukan untuk manusia, namun orang-orang yang memiliki pilihan yang sama dengan Iblis akan menderita hukuman yang sama. Sebagaimana kita harus memilih Kristus dan surga, orang-orang berdosa yang tidak mau bertobat juga akan masuk ke neraka atas pilihannya sendiri bukan karena kebetulan.

Fakta 5. Neraka adalah tempat siksaan dan penderitaan. Kengerian dari keberadaan neraka ini dijelasakan oleh Alkitab sebagai berikut: Pertama, di neraka akan ada kesadaran dan ingatan. Dalam Lukas 16:19-21, si orang kaya segera tahu di mana ia berada. Juga ia ingat akan identitasnya dulu sewaktu ia masih hidup di dunia, dan juga ingatan akan Lazarus, dan lima saudaranya yang lain. Kedua, bagian terburuk dari neraka adalah bahwa di sana akan ada siksaan dan penderitaan. Orang kaya itu berkata “saya menderita dalam nyala api ini” (Lukas 16:24) karena nyala api ini ia meresa dahaga hebat yang tak terpuaskan. Selanjutnya, si orang kaya ini mendeskripsikan hades sebagai “tempat siksaan ini” (Lukas 16:28; bandingkan Wahyu 14:10-11). Ketiga, bentuk kengerian lain di neraka adalah adanya ulat (belatung) yang tidak akan mati dan api yang tak terpadamkan (Matius 13:41-42; Markus 9:47-48). Keempat, di neraka akan ada kesengsaraan, amarah dan frustasi sebagaimana diungkapkan dengan kalimat “Semuanya akan dicampakkan ke dalam dapur api; di sanalah akan terdapat ratapan dan kertakan gigi” (Matius 13:42). Kelima, Alkitab mengajarkan adanya tingkat-tingkat hukuman di neraka, berdasarkan banyaknya dan sifat dosa yang mereka lakukan dan penolakan terhadap Tuhan dan karyaNya. (Matius 10:15; 11:21-23). Semua ini menggambarkan betapa ngerinya neraka!

Fakta 6. Neraka adalah tempat yang tertutup tanpa ada jalan keluar. Tidak ada yang dapat mengubah nasib seseorang setelah kematian. Tidak ada seorangpun yang bisa kabur dari neraka, dengan alasan apapun. Tidak ada purgatory, tidak ada kesempatan kedua, tidak ada keringanan hukuman karena kelakuan baik, dan tidak ada kelulusan. Seperti kata pepatah “seperti kematian menemukan kita, kekekalan menahan kita”. Neraka adalah kenyataan (kebenaran) yang terlambat dilihat. Begitu seseorang melihat dan masuk kedalamnya setelah kematian jasmani, ia tidak akan dapat kembali lagi. Alkitab mengajarkan kita kenyataan bahwa, yang terhilang tidak akan pernah pergi ke surga, dan yang selamat tidak akan pernah pergi ke neraka (Matius 25:42: Bandingkan Lukas 16:26).

Fakta 7. Neraka adalah terpisah dari Allah untuk selama-lamanya. Sebagaimana telah disebutkan di dalam pemikiran dasar diatas, pada waktu Tuhan mencipta, semua yang diciptakannya itu baik, bahkan sungguh amat baik (Kejadian 1:12,18,21,25,31). Tidak ada dosa, tidak ada kejahatan, tidak ada rasa sakit, tidak ada kematian, dan tidak ada neraka. Salah satu hal baik yang diciptakan Tuhan adalah bahwa mahkluk ciptaanNya memiliki kebebasan untuk memilih yang baik. Agar mereka benar-benar memiliki pilihan, Allah harus mengijinkan sesuatu yang berbeda dengan yang baik supaya bisa ada pilihan. Karena itu Allah mengijinkan para malaikat dan manusia untuk memilih yang baik atau yang tidak baik (jahat). Manusia dan malaikat yang jatuh menggunakan pilihan bebas yang diberikan Allah itu untuk memberontak terhadap Tuhan dan menginginkah hidup yang terpisah dari Tuhan. Dengan kata lain sebagaimana yang ditegaskan oleh Norman I. Gleiser dan Jeff Y. Amanu “Allah menciptkan fakta kebebasan, manusia melakukan tindakan bebas tersebut; ciptaan membuatnya menjadi aktual”. Manusia bertanggung jawab terhadap apa yang dilakukannya (baca Kejadian pasal 1-3). Satu-satunya tempat yang sudah Tuhan sediakan untuk pilihan manusia yang ingin terpisah dari Dia adalah neraka, yaitu tempat terpisah dari Allah selama-lanmanya. Ini adalah tindakan keadilan dari Allah yang penuh kasih.

Pertanyaannya: siapakah yang akan masuk neraka atau gehenna? Alkitab menyebutkan berikut ini urut-urutan mereka yang akan dilemparkan ke dalam gehenna, yaitu: Binatang dan Nabi Palsu (Wahyu 19:20); Iblis (Wahyu 20:10); Maut dan Kerajaan Maut (Wahyu 20:14); Orang-orang fasik yang namanya tidak tercatat dalam Kitab Kehidupan (Wahyu 20:15), yaitu orang berdosa dalam 8 kategori umum dalam Wahyu 21:8 “Tetapi orang-orang penakut, orang-orang yang tidak percaya, orang-orang keji, orang-orang pembunuh, orang-orang sundal, tukang-tukang sihir, penyembah-penyembah berhala dan semua pendusta, mereka akan mendapat bagian mereka di dalam lautan yang menyala-nyala oleh api dan belerang; inilah kematian yang kedua”.

EPILOG

Berdasarkan penjelasan-penjelasan di atas dapat ditarik kesimpulan dan diberikan saran sebagai berikut: Pertama, pemikiran dasar dan fakta-fakta Alkitab di atas menegaskan kepada kita bahwa sesungguhnya tidak ada alasan bagi seseorang untuk menyalahkan Tuhan sebagai pribadi yang kejam, tidak adil, apalagi jahat.

Kedua, Tuhan menghadapkan kepada manusia dua macam kekekalan yaitu surga atau neraka. Demikian pula ada dua pribadi yang disembah oleh manusia yaitu Yesus Kristus atau iblis. Tidak ada alternatif, tempat netral atau pilihan ketiga. Setiap orang harus memilih salah satu, Kristus atau iblis, surga atau neraka. Jikalau seseorang memilih Kristus maka pasti ia akan masuk surga, Karena Yesus berkata “Akulah jalan, dan kebenaran, dan hidup, tidak seorangpun sampai kepada Bapa jikalau tidak melalui Aku” (Yohanes 14:6-7) Dan lagi “Siapa yang percaya dan dibaptis akan diselamatkan, tetapi siapa yang tidak percaya akan dihukum” (Markus 16:15-16). Jika seseorang memilih Iblis maka pasti ia akan masuk neraka. Setiap orang yang menolak Tuhan Yesus Kristus berarti memilih iblis, entah disadarinya atau tidak.

Ketiga, kita tidak dapat memprediksi kapan kita mati. Masalah kematian merupakan misteri yang penuh dengan berbagai teka-teki yang membingungkan. Tidak ada seorangpun yang tahu kapan kematian itu akan datang menjemputnya. Tidak ada seorang pun yang tahu pasti berapa panjang usianya di dunia ini. Bila kita melakukan riset singkat ke kuburan, dan mencatat usia mereka yang meniggal, pastilah kita akan menemukan berbagai jenis usia, mulai dari bayi, anak kecil, remaja, pemuda, dewasa, dan orang tua yang usianya mungkin mencapai 100 tahun sesungguhnya kita tidak bisa mengukur atau menebak berapa usia seseorang. Statistik dunia memberitahukan kita bahwa setiap dua setengah detik, ada seorang manusia yang meninggal dunia. Sekali lagi, semua fakta memberikan kita teka-teki tentang misteri kematian, sekaligus memberikan tanda peringatan agar kita bersiap-siap menghadapi kematian bila datang menjemput. Pilihan-pilihan dalam hidup kita sekarang ini akan menentukan kemana kita akan pergi setelah kematian.

Keempat, ajaran tentang neraka ini seharusnya mendorong kita untuk lebih meyakinkan orang supaya datang kepada Kristus Sang Juruselamat untuk menerima hidup kekal. Kematian Kristus adalah untuk kebaikan umat manusia dan Allah tidak membatasi siapapun dalam penyediaan kematianNya. Merupakan belas kasih Tuhan agar semua orang diselamatkan (2 Petrus 2:9). Dalam penyediaanNya, Allah memberikan kesempatan yang sama untuk semua manusia (Yohanes 3:16; Roma 10:34; 2 Kor 5:15; 1 Timotius 2:4; Ibrani 2:9). Tuhan telah menyediakan keselamatan untuk semua orang dan Roh Kudus meyakinkan manusia agar menerima keselamatan. Walaupun demikian, Alkitab juga mengajarkan bahwa tidak semua orang akan diselamatkan. Hal ini terjadi karena penolakan dan ketidakpercayaan kepada Kristus (Yohanes 5:10; 2 Korintus 5:18-20; Titus 2:11).

Jelaslah bahwa  keputusan untuk  menerima atau  menolak Kristus  adalah tanggung
jawab  manusia.  Menolak  Kristus  berarti  tidak  diselamatkan.  Jadi   apabila
seseorang  tidak  menerima  keselamatan,   dalam  hal  ini  Allah   tidak  dapat
dipersalahkan. Keputusan ini adalah milikmu, apapun yang kamu putuskan hari  ini
akan kamu ambil hasilnya kelak suatu hari nanti. JBU

Disclaimer | Situs ini dibuat oleh Yayasan Lembaga SABDA (YLSA) © 2008-2017 | Buku Tamu | E-mail: webmastersabda.org
Bank BCA Cabang Pasar Legi Solo - No. Rekening: 0790266579 - a.n. Yulia Oeniyati
Laporan Masalah/Saran