Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs SABDA Space Teens

Loading

1

Jidoy's picture

Prolog

Setiap orang dapat 24 jam yang sama setiap hari, tapi setiap orang punya cara sendiri untuk ngerasain 24 jam itu. Ada yang merasa kalau 24 jam terlalu singkat. Mereka orang-orang yang hidup tanpa pergumulan berat. Tapi ada juga yang merasa 24 jam itu kayak di neraka. Mereka orang-orang yang mengalami kesedihan dan penderitaan yang dalam. Bahkan di tengah-tengah kita masih banyak anak Tuhan yang bergumul setiap hari. Ini adalah sebagian kecil realita yang bisa gua sajikan buat semua anak Tuhan.

Chapter 1 ( Edo Kurniawan & Joanna Anastasia)

Jakarta,17 Juni
Pagi hari selalu jadi momen yang spesial buat semua orang. Walaupun banyak orang yang takut melihat masa depan, tapi matahari pagi selalu menyimbolkan pengampunan dan kasih setia Tuhan. Anyway, Long long ago, far far away di sebuah kos-kosan daerah Djakarta, suasana bak di puncak Gunung Jaya Wijaya, burung-burung berkicau di mana-mana, sampai dirusak oleh suara…”Edo cepetan mandinya, WC nya mau dipake yang laen.” Di dalam seekor cowok berbadan tinggi dan kurus juga sedang menikmati suasana pagi sambil mandi. “Iya, bentar keramas juga belom selesai.”
Mentari pagi udah menghangati orang-orang yang mulai kerja, Edo andukan diiringi lagu Jamrud. Edo langsung pake baju dan sarapan, hari ini sekolah Edo,SMA Tetelestai, bagi rapor.

Edo ngerasa bersyukur banget karena hari ini hari terakhir sekolah, dan itu berarti besok Edo bisa kumpul sama temen-temennya. Tapi hati Edo sedikit takut sama nilai-nilainya. Kalo diinget-inget Edo dia cuma merah di Aljabar. Tapi siapa tahu kan….

“Do, Edo rapor loe gimana?” tanya Joanna, temen sebangku Edo. Cewek yang sedikit cuek, tapi kalo loe udah kenal sama dia, loe bakal tau kalo dia unik banget.
“Lumayan, Cuma aljabar gue doang merah, sisanya sih oke. Elo gimana?”
“Yah, okelah. Gak ancur kok. Duh, laper nih, makan yuk.” Joan senyum dan senyum itu selalu buat Edo bahagia kalo masih ada temen kayak Joanna untuk Edo.
“Ayo aja. Bakmi depan sekolahan aja ya.” Kata Edo dia waktu dia lihat bakmi Udjo di depan sekolah sudah buka dan mulai rame penuh temen-temen Edo.
Joan nyengir, ”Ayo, tapi…elo traktir gue ya.”
“Oke deh gue traktir loe, tapi loe jangan nambah ya.” Edo ikutan nyengir.Yah gak setiap hari kita bisa buat baik ke orang kan.

Selesai makan bakmi, Edo nganterin Anna pulang. Sebagian karena Edo khawatir kalo Anna jalan sendirian, tapi sebagian hatinya selalu merasa damai di sasmping Anna.
“Aduh, gue kenyang banget.” ujar Edo setelah dengan cara sangat biadab memakan 2 porsi bakmi. Joan cuma ketawa, “Yee, terang aja. Loe nambah. Do, nanti sore ikut latihan musik gak?”
“Latihan? Latihan apaan? Gereja gak ada acara apa-apa kan.”
“Emang gak ada apa-apa sih, latihan aja. Biar jago” kata Anna kalem.
“Iya deh, nanti gue datang. Btw, loe ditawarin Kak Linda jadi pengurus gak?”
“Kak Linda sih belom ngomong apa-apa ke gue. Emang dia udah nanyain loe?” bales Joan.
“Dia nanyain gue jadi pengurus sie doa. Cuma gue masih belom jawab.”

Maklum dia berdua aktif di gereja dan tahun ini kelas dua. Jadi Edo diminta jadi Badan Pengurus baru. Muka Joan langsung berubah kaget’ “Hah? Loe jadi pengurus? CUMI!” Ekspresi Joan kayak gado-gado, ketawa campur heran.
Tapi Edo yang berharap respon bagus dari Anna malah gondok, “Yee, elo. Gue serius neh!”
“Ya udah lu terima aja, mank napa seh?” tanya Joan setelah bisa mengendalikan diri dari cara ketawanya yang sangat, sangat tidak manusiawi.
“Gue ragu-ragu aja. Ntar kayak waktu SMP lagi, pelayanan gue amburadul. Udah pelajaran jeblok semua lagi.” Ujar Edo muram.
“Itu kan tergantung loe aja, bisa ngatur waktu ato enggak.” Joan bicara persis kakak Pembina rohani Edo. “Lagian kalo kata gue loe oke kok jadi BP.”
“Kalo gue sih emang oke, kayak Delon. Masa loe baru tau sih?” jawab Edo narsis.
“Ah, jayus loe. Udah ya gue balik dulu, males ngobrol ama loe.” Kata Joan sambil belok ke arah rumahnya.
“Nanti sore gue jemput loe jam 4 ya.” Dia pisah jalan dari Anna tapi hatinya masih jalan di samping Anna. Anna, pikir Edo, kasihan banget. Mamanya pergi gak tau ke mana-mana, jadi anna sekarang tinggal berdua sama papanya. Edo sendiri belum pernah merasa kehilangan seorang ibu, karena mama Edo meninggal sehari setelah Edo lahir.

Di kamarnya, Edo masih termenung menatap langit-langit kamarnya yang sempit. Dia sayang Anna, tapi dia tahu kalau Anna labil banget. Setelah mamanya pergi, dia jadi lebih sering di gereja ngumpul sama temen-temennya. Tapi Edo tau, temen-temen Anna bukan orang yang sungguh-sungguh jadi Kristen. Di sekolah mereka suka ngejauhin anak-anak yang mereka anggep aneh, dan Anna pun ikut dengan mereka. Tapi, kata Edo dalam hati, Anna cuma mau happy.

“Anna! Cepeetan dong.” Teriak Edo dari depan ibu, seorang ibu yang lewat di depan rumah Anna ngurut dadanya sambil bilang” Nyebut, nyebut.”
“Iya, sabar bentar.” Anna langsung keluar di tangan kanan bawa sepatu dan roti di mulut.
“Lama amat sih lu” kata Edo sewot.
“Tadi Kak Linda telepon. Ntar gue ceritain deh kalo dah nyampe di gereja.”

Gereja Anna dan Edo gak akan kelihatan kalo bangunan itu gereja,karena gereja itu bekas toko roti. Gereja itu namanya Gereja Oikumene.,karena beberapa tahun lalu gereja-gereja di sekitar kos Edo dan rumah Anna dibakar oleh beberapa pemuda. Sampai datang satu hamba Tuhan yang punya visi untuk menyatukan semua jemaat gereja-gereja yang dibakar. Namanya Daniel, dan anak-anak pemuda biasa manggil HT itu Kak Daniel. Daniel dan istrinya dengan susah payah membina generasi muda di daerah itu. Dan buat Anna, Linda, istri Daniel sudah kayak saudara sendiri.

“Na, tadi Kak Linda ngomong apa’an sih sama lu?” kata Edo masih kesel karena lama nunggu Anna. “ Dia tadi nanya gue mao jadi BP gak?” jawab Anna kalem.
“Tuh kan, gue bilang juga apa. Terus gimana lu dah jawab belom?” Edo nyengir mengimajinasikan dengan sungguh-sungguh Anna yang di sekolah gokil banget menjabat jadi BP
“Yah, gue juga gak tau. Tapi gue bilang oke ma dia.”
“Sip deh, kalo gini kan gue ada temen. Tapi gue denger banyak orang baru juga lho yang jadi BP. Gak dari sekitar sini doang.”
“Iya lah, gereja yang dibakar kan bukan gereja kita doang.” Anna mengenang lagi kejadian waktu dia baru pindah ke lingkungan di mana dia tinggal sekarang. Hari itu hari Jumat, gereja-gereja sedang dalam suasana khusyuk beribadah Jumat Agung. Sampai dari luar ada suara orang yang marah, semua orang langsung keluar dari gereja. Di tengah suasana panik Anna yang terdesak orang-orang lain, jatuh dan gak tahu harus jalan ke arah mana. Waktu itu dia ketemu Edo, yang ngebantu dia berdiri dan keluar dari pintu belakang. Hari itu juga sekitar 4 gereja dibakar habis. Waktu itu Anna takut banget, dan kadang dia masih takut kalau orang-orang yang membakar gereja itu datang lagi.

“Na! Lu dengerin gue ngomong gak sih? Ngelamunin apa sih loe?”
“Ah, apa? Sori tadi lu ngomong apa? Anna gelagapan saat dia sadar kalau dia sekarang aman dan gak ada yang perlu ditakutin.
“Tadi gue tanya lu ada kenal BP yang tinggalnya gak di sekitar sini gak? Yang dulu gerejanya di luar RW sini?” Urat-urat Edo udah ketarik sampai leher karena Anna gak meratiin dia ngomong dari tadi.
“Ehm, gak tuh. Gue cuma tau orang-orangnya doang, tapi gak tau namanya. Lu kenal sama mereka?”
“Yang gue tahu cuma satu orang. Namanya Cakra…”
“Oh gue tau, yang tinggi, ganteng, jago maen basket kan?” Anna langsung motong kata-kata Edo. “ Kok lu bisa kenal dia sih?”
“Dasar lu, dulu gue suka maen basket bareng dia. Eh, tuh Kak Linda”

Dari pintu belakang Kak Linda masuk. Walaupun dia lebih pendek dari Edo dan temen-temennya, tapi ada satu aura yang begitu khas dari Kak Linda. Dia langsung menghampiri Edo,” Do, kakak mau ngomong sama kamu.”
“Gue beli bakso dulu ya.” Seakan-akan Anna tahu apa yang mau diomongin Edo dan Kak Linda. Tentang dia, tentang kehidupan Anna, dan kualitasnya jadi pengurus.
“Do, kakak tau kamu deket sama Anna.” Kak Linda baru bicara setelah Anna keluar dari ruangan.”Sebenernya dia punya kemampuan jadi BP, tapi kakak juga tau kalo dia bergaul dengan temen-temen yang…yah gak punya iman yang teguh.”
“Kakak takut Anna kebawa pengaruh mereka?” Edo udah tau ke mana arah pembicaraan Kak Linda. Dia takut Anna gak bertanggung jawab dalam tugasnya, pikir Edo.
“Ya, dan kakak mau kamu yang jaga dia. Dia mau ngedengerin kalo kamu ngomong, kakak tau dia bisa membawa pengaruh luar biasa buat jemaat. Tapi kalo dia kepengaruh temen-temennya ….Yah, pengurus yang gak bisa jadi teladan yang baik malah jadi batu sandungan. Tolong jaga dia ya” Kak Linda senyum, senyum yang menguatkan hati Edo.
“Oke, kak. Dia gak bakal kenapa-kenapa. Edo akan bantuin dia.”

Malam harinya, Edo gak bisa tidur. Emang betul dia temennya Joanna, tapi kalo diminta jadi temen deketnya Joanna dia belum tentu bisa. Cuma karena 4 huruf. U-A-N-G. Joanna itu orang kaya, walaupun gak kaya banget. Tapi kalo dibandingkan sam Edo yang tinggal di kos, makan seadanya, lifestyle Joanna beda jauh. Dua minggu sekali Anna pergi ke mal bareng temen-temennya, makan di restoran sebangsa Platinum, Hanamasa. Padahal setiap weekend Edo cuma bisa maen basket yang gak perlu keluar biaya plus makan nasi uduk yang harganya cuma 1000 perak. Ah, kapan sih hidup pernah adil, Edo membatin begitu sinis.

( Ruben Pratama Halim & Riana Immanuel )

Yogyakarta, 18 Juni 2007
Ruben masih marah di kamarnya, dia baru dipanggil majelis gereja.....dan ditegur tentunya. Alasan yang menurut Ruben bukan masalah besar rupanya dianggap sebagai fenomena baru buat majelis gerejanya. Setengah tahun terakhir Ruben pelayanan di 2 buah gereja, di gereja keluarganya dan di gereja mantan pacarnya. Tadinya Ruben hanya menjadi bassist di gereja keluarganya, tapi setelah dia pacaran dengan Lisa dia jadi tertarik pelayanan di gereja Lisa. Bahkan setelah dia putus dengan Lisa, dia masih pelayanan di gereja Lisa. Tapi rupanya majelis menganggap dia keluar jalur, berhubung doktrin gereja Ruben en gereja Lisa berbeda.

Hati Ruben masih panas, tuduhan-tuduhan kayak “tidak punya loyalitas”,”gak berdedikasi”,bahkan ”pelayanan supaya dapat uang” dia terima. Dia tahu yang merasa gak enak bukan hanya dia, tapi juga papanya yang menjadi ketua majelis. Dia udah buat malu papanya di depan rekan-rekannya.

Sejak tahun lalu dia udah merasa gerejanya seakan-akan gak berkembang, pasif, dan lebih dari itu banyak jemaat yang saling tidak peduli satu sama lain, terutama di Komisi Remaja. Proposal-proposal Ruben dan tim pengurus sering ditolak dengan alasan tidak efektif, bahkan setelah Ruben yang menjabat sebagai ketua pengurus yang sudah dianggap senior pun majelis tetap memegang keputusan mereka. Ruben tahu keadaan ekonomi gereja mereka gak begitu bagus, tapi buat Ruben satu jiwa pun perlu terlalu berharga kalau dibandingkan dengan uang.

Ruben bangun dari ranjangnya, ngeliat wajahnya di cermin. Garis mukanya yang tegas, kulitnya yang sering diterpa angin, tangannya yang jadi kasar. Mata yang penuh harga diri. Hatinya membulatkan suatu keputusan tanpa gentar sedikit pun. Jakarta, batin Ruben. Jakarta….

Singapura, 19 Juni
Riana menghapus air matanya. Tiga setengah tahun di Singapura, dia harus meneruskan studinya di Indonesia karena papanya yang sakit dan mamanya kerepotan ngurus papanya en rumah tangga mereka sekaligus.
“Riana, are you all right?”, di muka pintu kamar mandi berdiri Evelyn dengan mata yang sembab habis menangis.
“No. I’m absolutely not. But I’ll be fine”, Rian mencoba gak keliatan cengeng di depan Evelyn.
“Wherever you are, know it that we love you.”
“Thanks.”

Riana udah 3 tahun ninggalin Jakarta, dan dia berharap gak bakal balik ke Jakarta karena di Jakarta dia sama sekali gak punya temen. 3 tahun lalu dia cuma anak kuper yang rajin ke gereja, tapi di Singapura dia belajar mandiri dan ketemu orang-orang kayak Evelyn yang mensupport dia terus-terusan

^^

Nael's picture

Mengisahkan 3 hari dengan 3 kejadian yang cukup sulit menimpa anak-anak Tuhan.. Betul sekali, sejarah hidup setiap orang bersama Tuhan itu begitu unik. Tetapi hidup yang telah Tuhan rancang itu mampu kita selesaikan. Yang perlu kita lakukan adalah senantiasa melakukan FirmanNya dengan setia..
Gbu

<- - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -

Disclaimer | Situs ini dibuat oleh Yayasan Lembaga SABDA (YLSA) © 2008-2016 | Buku Tamu | E-mail: webmastersabda.org
Bank BCA Cabang Pasar Legi Solo - No. Rekening: 0790266579 - a.n. Yulia Oeniyati
Laporan Masalah/Saran