Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs SABDA Space Teens

Loading

Berapa persen hatimu

Yoshua's picture

Siang itu kebaktian telah selesai, namun tidak menyurutkan antusias orang-orang untuk belajar tentang tradisi dan agama Yudaisme. Setelah selesai mengajar, Yesus dan murid-murid pun duduk di kursi tempat duduk jemaat di samping podium. Dari situ mereka bisa melihat bagian depan Bait Allah tempat diletakkan peti persembahan.

Berbagai macam manusia hilir mudik memasukkan uang persembahan mereka ke dalam suatu peti. Tampillah seorang pengusaha yang berpakaian lenan halus. Kehadirannya segera disambut senyum ramah dari penatua rumah ibadat. Sang pengusaha pun memasukkan satu kantung kulit uang dengan aksi slow motion (biar kelihatan dramatis). Sementara itu muncullah seorang nenek yang memakai pakaian kejandaan yang lusuh. Kehadirannya tidak ada yang menggubris. Sambil menundukkan kepala, ia memasukkan dua peser ke dalam peti persembahan.  

“Ting..’’ terdengar suara uang dua peser yang bergemerincing lirih. Memang peti persembahan didesain memiliki mulut berbentuk seperti terompet. Sehingga tangan tidak bisa masuk. Akibatnya siapapun jadi bisa tahu berapa yang dipersembahkan seseorang berdasarkan dentingnya. Sang nenek pun bergegas pergi dengan rasa malu karena merasa persembahannya tidak bernilai. 

Yesus berkata kepada murid-muridnya, “Lihat nenek itu, ia memberi lebih banyak daripada semua orang di sini”

“Bagaimana bisa, Guru? Bukan kah ia hanya memberi dua peser?” tanya seorang murid.

“Nenek tersebut memberi dari kekurangannya. Aku bisa merasakan iman dibalik kebingungannya setelah ia mempersembahkan seluruh nafkahnya. Apa yang hendak ia makan setelah itu.. Nenek itu telah memberikan seluruh cintanya. Ia percaya Allah akan menerima persembahan itu” Yesus menjawab 

Sejenak suasana hening, para murid hanya menatap tiang-tiang Bait Allah.  

“Jadi mempersembahkan hati kita lebih berharga daripada semua harta di dunia?” sahut seorang murid yang lain.

"Yup.." Yesus pun menatapnya teduh sambil tersenyum. 

Sobat, demikian tadi reka adegan ketika Yesus memperhatikan seorang janda miskin di Bait Allah. Kisah yang singkat, namun bener-bener memberikan inspirasi bagiku dalam melayani Tuhan. Persembahan sebesar 2 peser (seduit) senilai harga untuk 2 ekor burung pipit (mat 10:29). Secara nominal benar-benar tidak berarti dalam pembangunan infrastruktur Bait Allah. 

Namun Tuhan tidak melihat nominal pemberian janda miskin tersebut. Demikian pula Tuhan tidak menilai dampak langsung dari usaha kita untuk menyenangkan Dia. Namun Ia menghargai seberapa persen hati kita dicurahkan dalam tiap usaha kita. 

Aku juga teringat kisah Miguel dari Mexico. Ia hanya tinggal bersama ibunya yang miskin. Suatu saat ia memperoleh uang sepuluh sentavo (mata uang Mexico yang paling kecil). Ia memilih untuk mengurungkan niatnya membeli celana demi menyumbang pembangunan gereja. Uang tersebut hanya cukup digunakan untuk membeli engsel. Namun hal yang menarik, apalah artinya sebuah gedung gereja yang besar jika tidak ada engsel pintu untuk keluar masuk jemaat? Hehehe..Laughing

Satu hal yang perlu ditambahkan, bahwa Tuhan paling jago dalam membalikkan keadaan. Jika seakan usaha kita sekarang tidak berarti. Tuhan bisa mengubahkan jadi berdampak luar biasa kelak. Mungkin hanya doa yang bisa kita lakukan. Namun lakukan itu sepenuh hati. Seperti kepakan kupu-kupu di Brazil dapat menyebabkan tornado di Texas jika dilakukan secara serempak dan kontinyu. Kekuatan doa bisa membukakan tingkap langit sehingga terjadi mukjizat besar. 

Mungkin suatu saat kita pernah merasa terbatas dalam melayani Tuhan? Ato bahkan merasa pelayanan kita gagal alias ga ngefek? Ingatlah bahwa sebenarnya Ia melihat hati kita. Tetaplah semangat. Katakan, “Tuhan 100% hati ku untuk Mu!!!”

 

 

^^

Nael's picture

Thanks.. Reka ulang cerita tentang persembahan seorang ibu tua lebih hidup setelah membaca cerita dari Yoshua.. Sungguh bisa menghayati dan membayangkan keadaan yang sebenarnya.
Makna nya juga tersurat dengan detail.. Tuhan melihat hati kita bukan tindakan besar yang kita lakukan tanpa hati.
Seperti kata Bunda Teresa, kita tidak dapat melakukan hal yang besar, tetapi kita dapat melakukan sesuatu dengan kasih yang besar.

“Tuhan 100% hati ku untuk Mu!!!” Bagaimana caranya yosh?
Ciri-ciri orang yang seperti itu seperti apa??
Thnks
Gbu

<- - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -

Makasih Nael

Yoshua's picture

Aku kasih kasus ya. Pernah diberitakan di sebuah media ibu kota bahwa 40% ABG sudah tidak perawan. Ini bukan sekedar masalah sosial, namu rohani. Sebab merusak tatanan rohani yang sudah Ia tetapkan. Sekarang pilihan itu ada pada kita, kalo kita mau menyediakan 100% hari kita untuk Tuhan, tentu tidak ada tempat bagi kenikmatan seks.

Memberi hati kita 100% bukan berarti kita harus sekolah teologi dan menjadi pendeta. Ada buanyaaak bgt pelayanan yg tidak bisa dijangkau gereja saat ini, misalnya kasus kenakalan remaja dll. Kita bisa ambil bagian dalam hal itu.

Memang memberi 100% hati kita ga mudah. Tp dengan berkata seperti itu, Roh kita akan menjadi kuat dan kita merasa siap buat dipakai Tuhan. Selebihnya kuasa Nya yg melampaui segala akal akan menolong kita. Gbu2

<- - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -

I see

Nael's picture

Memberi 100 % adalah menjalankan sesuai panggilan kita. Apapun itu, jika kita telah menggumulkan panggilan kita dan tahu dengan benar bahwa itu panggilan kita, maka kita setia memberikan hati kita untuk hal itu. Right??
Thanks..

PS: Panggilan kita bisa banyak, menjadi anak yang patuh dengan orang tua, menjadi teman yang baik, penginjil dalam kehidupan sehari-hari, dll.

<- - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -

That's right

Yoshua's picture

Right!! Seperti yg aku tulis, sekalipun hanya berdoa itu udah merupakan pelayanan yg berharga di mata Allah ketika kita mau berdoa dengan sepenuh hati. Dampaknya bisa Tuhan jadikan luar biasa. So ambil bagian dalam pelayanan meski sekecil apapun itu..

<- - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -

alloooow,

thatikthux's picture

Yoshua n Marvin, lama tak jumpa di sini, xixixixixi...... ;)

Blog ini mengingatkanku akan satu kalimat, "Memberi dari Kekurangan", ngga melulu soal harta. Kasih sayang pun demikian. Kalau boleh blak-blak'an nih, kita mengasihi orang lain karena kita sudah mempunyai kasih yang berlimpah dari orang lain juga khan? atau kita mengasihi karena kita ingin membalas kasih mereka.

itu ngga terlalu berarti.

yang lebih berarti yaitu ketika kita mau mengasihi orang lain disaat kita sendiri sebenarnya butuh kasih itu.

^o^

<- - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -

alow azuki..

Yoshua's picture

Yup, setuju ma comment nya. Sebenernya seorang janda miskin adalah pihak yg seharusnya mendapat santunan dari bait Allah. Namun justru yg terjadi sangat kontradiktif. Jd, ngerasa ga dicintai ato ga dipedulikan bukan alasan bagi kita untuk menahan kasih itu. Justru kita mengasihi orang lain karena Tuhan udah lebih dulu mengasihi qta tanpa syarat.

Makasih yak. God bless Smile

<- - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -

Kasih berarti mbri saat kita

Geadley Lian's picture

Kasih berarti mbri saat kita mampu mbri,
Allah akan mbalas kbaikan kita,
Saat kita melakukan sejujurnya,
Ingat bahwa kita umat pilihan,
Harus percaya umatnya dipenuhi.
Biarpun musuh menentang,
Allah ada untuk kita,
Peperangan harus dimulai dgn doa,
Allah pemenang umat percaya.

<- - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -

Geadley

Disclaimer | Situs ini dibuat oleh Yayasan Lembaga SABDA (YLSA) © 2008-2016 | Buku Tamu | E-mail: webmastersabda.org
Bank BCA Cabang Pasar Legi Solo - No. Rekening: 0790266579 - a.n. Yulia Oeniyati
Laporan Masalah/Saran